Aces singkirkan Mercury dari playoff WNBA

Las Vegas Aces guard Chelsea Gray (12) shoots against Phoenix Mercury guard Diamond DeShields ( ...

Mereka melakukan apa yang seharusnya dilakukan oleh unggulan No. 1 melawan lawan yang lebih rendah, lemah, dan kalah telak.

Tanpa belas kasihan. Tanpa keraguan.

Aces pada Sabtu malam mengurus bisnis dan kemudian beberapa, menghilangkan Phoenix dari playoff WNBA ini 117-80 sebelum 9,126 yang terinspirasi, parau, melambaikan handuk di Michelob Ultra Arena.

Seberapa sepihak itu?

Aces – yang memenangkan seri best-of-three 2-0 – dikenal dengan bangku tipis mereka dan pada dasarnya menawarkan rotasi tujuh pemain.

Empat starter tidak memainkan seluruh kuarter keempat. Dan yang kelima memainkan 52 detik.

Anda tidak memberikan benih kedelapan sempalan kehidupan, harapan, gagasan bahwa melakukan apa yang akan menjadi gangguan besar adalah mungkin.

Ini bukan tim Phoenix dalam pertandingan eliminasi yang paling diprediksi bisa mengejar gelar WNBA sebelum musim. Bukan Diana Taurasi. Tidak ada Skylar-Diggins Smith. Bukan Brittney Griner. Tidak ada Kia Perawat. Bukan Shey Peddy.

Tidak banyak sama sekali, sungguh.

Rekor 3 detik

Tetapi hal-hal seperti itu dapat menyusup ke kepala favorit yang mahal. Itu bisa bermain dengan pikiran Anda. Anda tahu tim yang berdiri di seberang Anda.

Anda tahu betapa terpuruknya mereka.

“Mereka adalah orang-orang yang cerdas,” kata pelatih Aces Becky Hammon tentang para pemainnya. “Pada akhirnya, tidak masalah jika Chicago Bulls ada di luar sana. Anda harus keluar dan menjalankan rencana permainan Anda dan memaksakan kehendak Anda pada lawan Anda. Tidak peduli siapa itu. Seharusnya tidak mengubah pendekatan mental atau fisik Anda sedikit pun.”

Sepertinya tidak. Keunggulannya adalah 19 di babak pertama dan bertambah menjadi 33 enam menit memasuki kuarter ketiga, ketika Aces melakukan hal-hal seperti perbankan dalam 3-pointer panjang.

Mereka akan membuat rekor playoff WNBA 23 3 detik — baca bagian itu lagi — dalam 36 upaya.

“Siapa pun yang memainkannya di babak berikutnya,” kata pelatih Phoenix, Vanessa Nygaard, “saya kira, jangan biarkan mereka menembak 3 detik.”

Guard Aces, Chelsea Gray, yang mencetak 27 gol dan membuat 7-of-8 3s berkata: “Rasanya menyenangkan. Rasanya menyenangkan. Kami memainkan yang terbaik saat Anda membutuhkannya.”

Bola basket playoff tidak berbeda dengan Turnamen NCAA. Pertarungan berkuasa. Di mana pihak Anda memegang keuntungan paling banyak dan di mana kekurangannya. Aces akan diuji di semifinal jauh lebih banyak dari apa yang disajikan Phoenix.

Di sanalah mereka selanjutnya akan menghadapi pemenang seri Seattle-Washington yang dipimpin Storm 1-0.

Begini masalahnya: Tim Hammon akan memenangkan kejuaraan jika bertahan. Sesederhana itu. Tim yang membuat 10 tembakan pertamanya pada hari Sabtu – juga rekor playoff WNBA – harus terlalu eksplosif secara ofensif di seluruh seri melawan kebanyakan orang.

Terlalu banyak senjata. Terlalu banyak pemain yang bisa mencetak gol dengan kecepatan tinggi setiap malam.

Mereka memiliki 31 assist pada 41 keranjang Sabtu malam. Itulah beberapa sharing serius tentang bola basket.

Usaha naik turun

Tapi mereka tidak bertahan sama sekali di kuarter pertama dan membiarkan Phoenix mencetak 30 gol sambil menembak 64 persen. Mereka kemudian menahan Merkurius hingga 50 poin di sisa perjalanan.

Ini bisa menjadi upaya naik-turun untuk bertahan bagi Aces. Cukup tidak konsisten untuk memberi tim lain yang mampu keyakinan bahwa unggulan teratas dapat diturunkan.

Anda tidak menghasilkan 23 3 detik setiap malam. Pasti tidak lagi di playoff ini. Judul datang di ujung lain pengadilan.

Ini adalah Hammon sesaat sebelum pertandingan:

“Kami ingin menutupnya. Selalu sulit untuk menutup tim. Mereka bermain dengan keputusasaan tertentu. Bagi kami, kami ingin mencocokkan daya saing dan energi yang akan mereka berikan kepada kami dan terkunci selama 40 menit.

“Itu sudah menjadi tema saya. Itu akan terus menjadi tema saya untuk tim ini, tidak peduli siapa yang kami lawan.”

Mereka mengikuti pesannya dan mengurus bisnis. Anda tidak memberikan harapan tim yang rendah dan terkuras. Anda tidak meninggalkan keraguan.

Tiga puluh tujuh poin kemenangan sudah cukup.

Ed Graney adalah pemenang Sigma Delta Chi Award untuk penulisan kolom olahraga dan dapat dihubungi di [email protected] Dia dapat didengar di “The Press Box,” Radio ESPN 100,9 FM dan 1100 pagi, dari jam 7 pagi sampai 10 pagi hari Senin sampai Jumat. Ikuti @edgraney di Twitter.

Author: Timothy Henderson