Jangan defund FBI, pertahankan | RUBEN NAVARRETTE

Vice President Mike Pence speaks during Make America Great Again event at Boulder City Airport, ...

Selamat datang di Bagian II dari percakapan nasional kami yang canggung tentang penggundulan dana polisi.

Seperti pendahulunya, angsuran ini juga memiliki sudut rasial. Partai Republik mencoba membuat perbedaan artifisial antara penegakan hukum lokal dan federal. Mereka ingin terus mendanai departemen kepolisian setempat — yang memiliki lebih banyak kontak harian dengan orang Latin dan Afrika-Amerika. Pada saat yang sama, beberapa dari mereka menyerukan penggundulan dana lembaga penegak hukum federal seperti FBI – seperti yang telah lama mereka ancam dengan IRS dan Biro Alkohol, Tembakau, Senjata Api dan Bahan Peledak – yang seringkali lebih cenderung mengarahkan pandangan mereka pada orang kulit putih.

Sepatu “defund” ada di kaki yang lain. Orang-orang yang sama di sebelah kanan yang menentang seruan untuk menggunduli polisi — setelah pembunuhan George Floyd oleh seorang perwira polisi Minneapolis pada Mei 2020 — sekarang ingin menggunduli FBI.

Konservatif sangat marah karena dua lusin agen FBI memiliki keberanian untuk mengeksekusi surat perintah penggeledahan yang sah yang ditandatangani oleh hakim federal dan menyerang sebuah kediaman pribadi di Mar-a-Lago. Para agen menyita sekitar 20 kotak dokumen rahasia pemerintah, yang dilaporkan The Washington Post termasuk materi yang sangat sensitif tentang senjata nuklir.

Menurut BBC, beberapa dokumen yang ditemukan diberi tanda “TS/SCI”, yang berarti dapat menyebabkan kerusakan “sangat parah” bagi kepentingan keamanan nasional AS jika musuh kita menguasainya.

FBI tetap pada merek. Itu seharusnya untuk membela Amerika Serikat dari semua musuh — asing dan domestik. Bagaimana jika yang terakhir termasuk mantan presiden yang sedang diselidiki karena kemungkinan melanggar Undang-Undang Spionase?

Setelah penggerebekan rumah mantan Presiden Donald Trump, para sayap kanan kehilangan akal sehat mereka tetapi menemukan cinta baru untuk proses hukum.

Itu tiba-tiba menjadi musim terbuka di FBI, dan beberapa Partai Republik bahkan menggunakan seruan perang yang sebelumnya mereka olok-olok.

Pekan lalu, Rep. Paul Gosar, R-Ariz, mentweet: “Negara kita menjadi tidak dapat dikenali. FBI, dan Rezim tempat mereka menerima perintah berbaris, adalah musuh Rakyat Amerika. Mereka harus dihentikan. BUANG FBI.”

Rep. Marjorie Taylor Greene, R-Ga. – yang menyarankan bahwa FBI mungkin telah menanamkan bukti di kediaman Trump – percaya bahwa orang Amerika harus “menggunduli FBI yang korup” dan meminta pertanggungjawaban mereka yang “menyalahgunakan posisi kekuasaan mereka untuk menganiaya musuh politik mereka, sambil menghancurkan negara kita.”

Greene adalah bagian oportunis, bagian kapitalis. Online, dia menjajakan kaos “Defund the FBI”.

Beberapa Partai Republik ingin melampaui defunding.

Anthony Sabatini, seorang kandidat utama terkemuka di Distrik Kongres ke-7 Florida, juga ingin menggunduli FBI. Setelah pencarian Mar-a-Lago, dia men-tweet bahwa Florida harus “segera memutuskan semua hubungan dengan DOJ” dan menangkap agen FBI yang terlihat.

Sementara itu, anggota Kongres dari Partai Republik yang pernah mengumpulkan uang dengan menyerang seruan untuk menggunduli polisi keluar untuk mengumpulkan uang lagi — kali ini dengan menuntut agar kami menggunduli FBI.

Hadapi saja, Kongres adalah salah satu telethon raksasa. Anggota parlemen akan menyanyikan lagu apa pun yang Anda suka jika itu membuat Anda menelepon “1-800-GULLIBLE” dan menyumbangkan uang.

Meski begitu, bukan ini yang diharapkan dari partai yang mencap dirinya sebagai juara “aturan hukum.”

Rupanya, mantan Wakil Presiden Mike Pence sudah cukup mendengar.

“Partai Republik adalah partai hukum dan ketertiban,” kata Pence minggu ini di New Hampshire. ” Partai kami berdiri dengan pria dan wanita yang berdiri di garis biru tipis di tingkat federal dan negara bagian dan lokal, dan serangan terhadap FBI ini harus dihentikan. Panggilan untuk menggunduli FBI sama salahnya dengan panggilan untuk menggunduli polisi.”

Baik pada Pence. Kejujuran dan integritas sulit ditemukan dalam politik.

Jangan lihat DPR. Retorika jungkir balik oleh Partai Republik tampaknya telah memicu ancaman terhadap agen FBI dan serangan terhadap kantor lapangan FBI di Cincinnati.

Maka, tidak mengherankan ketika Departemen Keamanan Dalam Negeri pekan lalu mengeluarkan peringatan buletin khusus bahwa sayap kanan ekstrim mungkin berencana untuk meledakkan bom kotor di luar markas besar FBI di Washington, DC

Kita membutuhkan kebijakan tanpa toleransi ketika menyangkut ancaman terhadap kehidupan individu dalam penegakan hukum, dan tidak peduli sedikit pun dari sisi politik mana ancaman itu berasal.

Alamat email Ruben Navarrette adalah [email protected] Podcast-nya, “Ruben in the Center,” tersedia melalui setiap aplikasi podcast.

Author: Timothy Henderson