Kandidat Senat AS Nevada dikutip untuk klaim yang menyesatkan

Catherine Cortez Masto and Adam Laxalt (Las Vegas Review-Journal/The Associated Press)

WASHINGTON – Perang kata-kata dalam perlombaan Senat AS di Nevada telah mengakibatkan pemeriksa fakta independen menikam petahana Demokrat Catherine Cortez Masto dan penantang Partai Republik Adam Laxalt untuk iklan atau pernyataan palsu dan menyesatkan.

Analisis independen oleh organisasi berita telah mempermalukan kedua kandidat karena menyimpang dari kebenaran dalam serangan mereka satu sama lain.

Cortez Masto mendapatkan “tiga Pinokio” dari pemeriksa fakta Washington Post untuk kebohongan terang-terangan dalam iklan tentang Laxalt, yang mengklaim bahwa sebagai jaksa agung negara bagian dia tidak menuntut perusahaan opioid sambil mengantongi kontribusi kampanyenya.

Pekan lalu, klaim Laxalt bahwa Cortez Masto memilih untuk menaikkan pajak pada mereka yang menghasilkan sedikitnya $30.000 ditemukan palsu oleh Associated Press dalam pemeriksaan fakta.

Sementara itu, PolitiFact, pemeriksa fakta independen Institut Poynter, memarahi kedua kandidat untuk setengah kebenaran lainnya: Cortez Masto karena mengklaim Laxalt memihak minyak besar saat mengambil uang kampanye, dan Laxalt karena mengklaim Undang-Undang Pengurangan Inflasi akan menaikkan pajak di semua kelompok pendapatan.

Juru bicara kampanye untuk kedua kandidat bingung dengan kritik tersebut, membela klaim mereka yang meragukan dan menggandakan serangan.

Dalam sebuah pernyataan kepada Review-Journal, juru bicara kampanye Laxalt mengutip analisis oleh Komite Gabungan Perpajakan dan Kantor Anggaran Kongres, yang juga diperiksa oleh Associated Press dalam pemeriksaan fakta yang menentang klaim kandidat.

Brian Freimuth, sekretaris pers kampanye Laxalt, mengatakan bahwa “… orang hanya dapat menyimpulkan bahwa orang Amerika berpenghasilan rendah dan menengah dapat mengharapkan untuk menghadapi lebih banyak pajak, lebih banyak audit, dan biaya hidup yang lebih tinggi.”

Associated Press, bagaimanapun, mengatakan politisi dan kandidat Partai Republik mendistorsi efek RUU pada pajak untuk kelas menengah.

Adapun tuduhan Cortez Masto terhadap Laxalt, juru bicara Laxalt mengatakan kepada Washington Post bahwa iklan senator atas tuntutan hukum dan perusahaan farmasi dirancang untuk menipu pemilih.

Sebagai tanggapan, juru bicara kampanye Cortez Masto membela serangan gugatan opioid terhadap Laxalt, mengklaim dia tidak, sebagai jaksa agung Nevada, menuntut perusahaan farmasi dan memang menerima kontribusi kampanye dari perusahaan itu.

Juru bicara, Josh Marcus-Blank, juga membela senator dari serangan oleh Laxalt, serta komite politik Republik nasional dan negara bagian, untuk suaranya pada Undang-Undang Pengurangan Inflasi.

“Adam Laxalt adalah politisi korup yang secara konsisten memihak perusahaan Minyak Besar dan Farmasi Besar yang menekan Nevada, dan sekarang dia dan sekutunya berbohong tentang Senator Cortez Masto dan catatan kuatnya dalam menurunkan biaya untuk keluarga,” kata Marcus-Blank dalam sebuah penyataan.

Pernyataan yang dilebih-lebihkan, di luar konteks, atau klaim yang menyimpang bukanlah hal baru dalam iklan politik.

Pernyataan melengking dan iklan kampanye dalam perlombaan Senat Nevada hanya menggarisbawahi pentingnya hasilnya. Hasilnya dapat menentukan partai mana yang mengendalikan Senat, yang saat ini terpecah menjadi 50-50, dengan Wakil Presiden Kamala Harris sebagai suara penentu.

Di Nevada, negara bagian ungu, balapan dianggap sangat kompetitif dan ketat.

Analis pemilu non-partisan, termasuk The Cook Political Report, menilai balapan di Nevada sebagai sebuah “lemparan”.

Pertempuran atas iklan palsu atau menyesatkan dimulai di awal siklus kampanye, dan telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir.

Laxalt bergabung dengan anggota parlemen dan kandidat Partai Republik lainnya dalam serangan yang diatur terhadap Undang-Undang Pengurangan Inflasi, RUU Demokrat yang disahkan oleh Kongres dan ditandatangani menjadi undang-undang oleh Presiden Joe Biden. Undang-undang akan memungkinkan Medicare untuk menegosiasikan harga obat yang rendah dan menempatkan batas obat yang tidak terjangkau untuk membantu manula.

Langkah-langkah pengeluaran dalam RUU Demokrat akan dibayar dengan pajak pada perusahaan dan peningkatan penegakan hukum pajak IRS saat ini.

Pekan lalu, Associated Press melaporkan bahwa anggota parlemen dan kandidat GOP membuat klaim palsu tentang RUU tersebut. Laporan itu termasuk tweet Laxalt: “[email protected] baru saja memilih untuk menaikkan pajak untuk orang Nevada yang menghasilkan $30k/tahun.”

FAKTANYA: Tidak ada dalam RUU yang menaikkan pajak pada orang yang berpenghasilan kurang dari $400.000, bertentangan dengan klaim Laxalt. Tidak ada kenaikan tarif pajak individu untuk siapa pun dalam RUU itu, kata para ahli, ”lapor Associated Press.

Minggu ini, Cortez Masto dipilih untuk iklan serangannya. “Sebagai jaksa agung Nevada, Adam Laxalt menolak untuk menuntut perusahaan opioid yang membuang 400 juta pil ke jalan-jalan kami. Mungkin itu karena Laxalt mengambil puluhan ribu dolar dari produsen opioid untuk mendanai kampanyenya. Adam Laxalt mengambil uang mereka dan memunggungi Nevada.”

Iklan kedua yang melibatkan tuntutan hukum yang diajukan oleh Nevada dan kota Reno pada perusahaan farmasi juga ditemukan menyesatkan oleh pemeriksa fakta Washington Post.

“Ini adalah perselisihan tentang taktik, bukan Laxalt yang ingin memberi istirahat pada produsen opioid. Iklan kemudian menyindir — menggunakan kata “mungkin” yang lemah — bahwa Laxalt terikat pada perusahaan farmasi karena kontribusi kampanye. Tidak ada bukti itu, apalagi dia menggugat salah satu perusahaan itu,” catat cek fakta.

Hubungi Gary Martin di [email protected] Ikuti @garymartindc di Twitter.

Author: Timothy Henderson