Mantan agen FBI dihukum di Las Vegas karena berjudi dengan uang pemerintah

FBI agent Scott Carpenter, 40, right, leaves the Lloyd George U.S. Courthouse after his sentenc ...

Penuntut dan pembela meminta masa percobaan, tetapi mantan agen FBI Scott F. Carpenter diberi 3 bulan tahanan pada hari Rabu karena mempertaruhkan uang pemerintah yang dialokasikan untuk operasi penyamaran.

Asisten Jaksa AS Dan Schiess mengatakan Carpenter melaporkan sendiri penyalahgunaan uang itu dan segera mengambil langkah untuk membayarnya kembali.

Carpenter mengaku mengecewakan rekan-rekannya di FBI dan orang-orang yang mempercayainya tetapi mengatakan bahwa setelah mendapatkan perawatan, dia adalah “orang yang lebih baik, lebih pintar, dan lebih sadar diri” yang tidak akan membiarkan hal seperti ini terjadi lagi.

Ketika menjatuhkan hukuman 90 hari, Hakim Distrik AS Gloria Navarro menggemakan komentar pejabat masa percobaan, mengatakan pelanggaran hukum oleh petugas federal “merusak kepercayaan masyarakat dalam penegakan hukum.”

Menurut catatan pengadilan, Carpenter dan tiga agen lainnya melakukan perjalanan ke Las Vegas dari kantor FBI Kota New York pada Juli 2017 sebagai bagian dari penyelidikan korupsi publik. Para agen membawa uang tunai $135.000, yang seharusnya digunakan untuk menutupi pengeluaran dan membayar “suap” kepada subyek operasi.

Salah satu agen yang menyamar memainkan peran sebagai “roller tinggi.” Untuk memperkuat penyamarannya, para agen menyewa cabana di The Cosmopolitan of Las Vegas yang mensyaratkan pembelian makanan dan minuman minimal $1.500. Setelah menyelesaikan pertemuan di cabana, para agen makan sisa makanan dan minum alkohol.

Catatan pengadilan mengatakan bahwa saat ini, Carpenter minum enam pak bir dan hampir satu botol vodka sendirian.

Carpenter mengaku mengambil uang penyamaran untuk bermain blackjack di Bellagio. Taruhan rata-ratanya, menurut pihak berwenang, lebih dari $700 per tangan. Total kerugiannya adalah $ 13.500.

Tim pembelanya berpendapat bahwa sebelum insiden itu, Carpenter adalah pegawai negeri yang luar biasa, baik di militer dan, kemudian, di FBI.

Ayah Carpenter, Frank, seorang hakim kota di New Jersey, mengirim surat kepada Navarro yang meminta keringanan hukuman dan menyarankan agar putranya mulai menggunakan alkohol untuk mengatasi stres pasca-trauma setelah dua tur di Irak dengan Divisi Lintas Udara ke-82 Angkatan Darat.

“Negara yang sama yang mengekspos putra saya ke PTSD sekarang menghukumnya karena menunjukkan gejala PTSD,” tulis Frank Carpenter.

Tapi Navarro mengatakan mantan agen federal itu sudah diberikan keringanan hukuman. Dia didakwa dengan pelanggaran ringan daripada kejahatan dan diizinkan untuk terus bekerja sebagai agen FBI sampai dia mengaku bersalah pada bulan Februari tahun ini.

Scott Carpenter mengajukan permohonannya untuk satu hitungan konversi uang pemerintah.

Navarro memberinya waktu 90 hari untuk menyerahkan diri kepada petugas penjara. Selama waktu itu, dia akan memutuskan apakah dia dapat menjalani waktunya di kurungan rumah.

Hubungi Glen A. Meek di [email protected] atau 602-380-8951. Ikuti @GlenMeekLV di Twitter.

Author: Timothy Henderson