Porno ‘Perang Saudara’ | VICTOR DAVIS HANSON

An FBI podium is shown during a press conference outside the main entrance of City Hall in Boul ...

Ketika jajak pendapat Presiden Joe Biden mandek dan pendekatan paruh waktu, kita sekarang disuguhi serial melodrama progresif lainnya tentang bahaya pengambilalihan radikal sayap kanan yang diduga akan datang dengan kekerasan.

Kali ini ancaman yang dituduhkan adalah keinginan Neanderthal untuk “perang saudara”.

Penggerebekan FBI di rumah mantan Presiden Donald Trump di Florida, alasan meragukan untuk peristiwa bersejarah semacam itu, dan penolakan populer di FBI dan Departemen Kehakiman dari sekitar setengah negara telah semakin memicu dugaan “perang saudara” yang membingungkan ini.

Baru-baru ini “sejarawan presiden” Michael Beschloss berspekulasi tentang parameter perang saudara yang dibayangkan seperti itu. Beschloss adalah sumber yang ironis. Hanya beberapa hari sebelumnya, dia telah men-tweet referensi tentang eksekusi Julius dan Ethel Rosenberg, yang memberikan rahasia nuklir AS ke Uni Soviet pada 1950-an, sehubungan dengan serangan FBI di Mar-a-Lago.

Itu adalah sindiran gila bahwa Trump mungkin adil mengalami nasib mematikan yang sama atas dugaan kesalahan penanganan “rahasia nuklir.” Mantan Direktur CIA, Michael Hayden, menanggapi permintaan hukuman mati Beschloss, menambahkan bahwa itu “kedengarannya benar.”

Hayden baru-baru ini menjadi terkenal karena membandingkan kelanjutan fasilitas penahanan perbatasan pemerintahan Obama dengan kamp kematian Hitler. Dan dia telah meyakinkan publik bahwa laptop Hunter Biden yang hilang dan memberatkan kemungkinan adalah “disinformasi Rusia.”

Jadi seperti tipuan “kolusi Rusia” sebelumnya dan “pemberontakan” 6 Januari, perang saudara yang diilhami sayap kanan adalah peringatan melengking terbaru dari kiri tentang bagaimana “demokrasi mati dalam kegelapan” dan akhir yang akan datang dari kontrol progresif Kongres dalam beberapa bulan.

Sebagai isyarat, Hollywood sekarang bergabung dengan kereta musik perang saudara. Ini telah mengeluarkan beberapa film kelas-C yang buruk. Mereka fokus pada “pemberontak” kulit putih gila yang berusaha mengambil alih Amerika Serikat dengan harapan mengusir atau membunuh berbagai orang “terpinggirkan”.

Grandees Pentagon berjanji untuk belajar tentang “kemarahan putih” di militer dan membasminya. Tetapi mereka tidak pernah menawarkan data keras untuk menyarankan laki-laki kulit putih mengekspresikan tingkat chauvinisme ras atau etnis yang lebih besar daripada demografis lainnya.

Ketika kami mendengar tentang rencana pemberontakan – untuk menculik gubernur Michigan – kami menemukan kekacauan yang dibuat-buat. Dua belas informan FBI melebihi jumlah empat “konspirator.” Dan dua dari mereka dibebaskan oleh juri dan dua lainnya sejauh ini dinyatakan tidak bersalah karena salah sidang.

Kerusuhan 6 Januari di Capitol sering disebut-sebut sebagai bukti gerakan sayap kanan pemberontak. Tetapi rasa malu yang terjadi dalam satu hari tidak pernah memunculkan revolusioner bersenjata atau rencana untuk menggulingkan pemerintah. Apa yang dilakukannya adalah memberikan alasan kepada kaum kiri untuk mempersenjatai ibu kota negara dengan kawat berduri dan ribuan tentara federal, dalam militerisasi terbesar di Washington, DC, sejak Perang Saudara.

Sebaliknya, perusuh antifa dan BLM bukanlah badut satu hari. Mereka secara sistematis mengorganisir serangkaian kerusuhan yang merusak dan mematikan di seluruh negeri selama lebih dari empat bulan pada musim panas 2020. Korban mematikan dari pekerjaan mereka adalah lebih dari 35 orang tewas, kerugian harta benda $2 miliar dan ratusan petugas polisi terluka.

Para pengunjuk rasa yang kejam seperti itu membakar Gereja Episkopal St. John yang ikonik dan berusaha untuk masuk ke halaman Gedung Putih. Agenda kekerasan mereka mendorong Secret Service untuk mengevakuasi presiden Amerika Serikat ke bunker yang aman.

The New York Times dengan gembira memuji kerusuhan di dekat halaman Gedung Putih dengan judul snarky “Trump Shrinks Back.”

Sejauh pembicaraan pemisahan diri, kebanyakan sekarang datang dari kiri, bukan kanan. Memang, permainan ruang tamu bermunculan di antara para elit di tempat-tempat seperti The Nation dan The New Republic yang membayangkan pemisahan diri dari Amerika Serikat. Pemisahan negara-negara biru akan membebaskan mereka dari beban populasi konservatif negara-merah.

Selama lima tahun terakhir, kaum kirilah yang berbicara secara terbuka tentang menghancurkan sistem pemerintahan Amerika — mulai dari mengemas Mahkamah Agung dan membuang Electoral College hingga mengakhiri filibuster kuno dan meniadakan undang-undang imigrasi.

Penulis esai waktu Molly Ball pada awal 2021 menceritakan tentang “konspirasi” yang brilian dari penguasa teknologi kaya, aktivis Partai Demokrat, dan operator Biden. Ball membual bagaimana mereka secara sistematis menggelontorkan ratusan juta uang gelap untuk mengubah undang-undang pemungutan suara dan menyerap peran pencatat pemerintah di daerah-daerah kunci.

Apa yang revolusioner adalah preseden progresif baru dari pemakzulan presiden dua kali, mengadilinya sebagai warga negara, melarang perwakilan minoritas kongres dari keanggotaan komite DPR dan merobek pidato kenegaraan di televisi nasional.

Sebaliknya, mengecam persenjataan FBI yang dulu profesional dan skandal di antara hierarki Washington yang bandel bukanlah pemberontakan. Juga tidak terkejut dengan FBI yang menggerebek rumah mantan presiden dan calon presiden, ketika secara historis perselisihan atas surat-surat kepresidenan adalah urusan pengacara bukan agen bersenjata.

Penjangkauan bersejarah adalah pemberontakan, bukan menolaknya. Dan mereka yang memperingatkan sebagian besar dari beberapa perang saudara mitos adalah mereka yang paling mungkin memicunya.

Victor Davis Hanson adalah rekan terhormat dari Center for American Greatness dan seorang klasik dan sejarawan di Stanford’s Hoover Institution. Hubungi dia di [email protected]

Author: Timothy Henderson