Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Abu

Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Abu

Musim panas ini, Inggris dan Australia akan memperbarui persaingan semi-persahabatan mereka di lapangan kriket saat mereka memperebutkan Ashes 2023.

Pada artikel ini, kita akan melihat serial terkenal, sejarahnya, dan lainnya, sebelum kita mengalihkan perhatian ke serial yang akan datang, yang tahun ini berlangsung di Inggris.

Kami kemudian akan memberi Anda beberapa detail tentang tur dan tim, sebelum memberikan tip kami kepada Anda, milik bet365 Sport.

Kode Bonus Bet365

KODE BONUS:
BET247
Ulasan Bet365
Setoran minimal €5
Kredit Taruhan hingga €100 Untuk Pelanggan Baru di bet365
Setoran minimal €5. Kredit Taruhan tersedia untuk digunakan setelah penyelesaian taruhan dengan nilai setoran yang memenuhi syarat. Pengecualian peluang minimum, taruhan, dan metode pembayaran berlaku. Pengembalian tidak termasuk taruhan Kredit Taruhan. Batas waktu dan S&K berlaku. Kode bonus BET247 dapat digunakan selama pendaftaran, tetapi tidak mengubah jumlah penawaran dengan cara apa pun.Ladbrokes

Ladbrokes
Ulasan Ladbrokes
Dapatkan €20 Saat Anda Bertaruh €5

Setor €5 saat Mendaftar

Dapatkan €20

Pemain baru saja
Buku Olahraga William Hill

Bukit William
€30 dalam Taruhan Gratis
Ulasan William Hill
Taruhan €10 dapatkan €30 dalam taruhan gratis
Dikreditkan sebagai taruhan 2 x €15
Pelanggan Baru Saja

Jadi mari kita mulai sekarang dengan melihat sekilas sejarah seri kriket paling terkenal ini.

Sejarah Abu

Sekarang mari kita mengalihkan perhatian kita ke sejarah seri kriket terkenal ini dan bagaimana hal itu terjadi, dimulai dengan beberapa informasi penting tentang seri tersebut.

Tim yang Bersaing – Inggris & Australia Administrator – Format International Cricket Council (ICC) – Test Match Cricket, seri 5 pertandingan Seri Tes Pertama – 1882-1883 di Australia Pemegang Saat Ini – Australia

Dinamai dari obituari tiruan yang menyatakan bahwa Australia telah membunuh kriket Inggris dengan mengalahkan negara asalnya di Inggris pada tahun 1883 dan bahwa “jenazahnya akan dikremasi dan abunya dibawa ke Australia”, The Ashes bisa dibilang merupakan seri tes paling bergengsi di kriket.

Dari seri Bodyline yang kontroversial pada tahun 1930-an, hingga kepahlawanan Ian Botham dan Bob Willis di Headingley pada tahun 1981, dominasi Australia dari tahun 1990-an hingga 2000-an hingga Ben Stokes yang menakjubkan 135 tidak keluar dalam tes ketiga pada tahun 2019, seri ini telah memberi kita banyak hal drama olahraga selama bertahun-tahun.

Australia memegang sedikit keunggulan atas Inggris dalam kemenangan seri 34 hingga 32, dan mereka adalah pemegang saat ini setelah penampilan dominan Down Under lainnya pada 2020/21

Bagaimana Seri Ashes Terakhir Terjadi?

Sekali lagi, Inggris mengalami kekalahan telak di Australia, kalah di seri Ashes 4-0.

Setelah kalah dalam dua tes pertama, poin terendah dari seri tersebut adalah Inggris dikeluarkan untuk 68 dengan Australia memenangkan tes ketiga dan seri Ashes dengan satu inning dan 14 run.

Scott Boland mencetak rekor luar biasa dari 6 gawang untuk 7 run hanya dalam empat overs di babak kedua yang luar biasa yang dihancurkan oleh tim tamu.

Inggris memang bermain imbang pada tes keempat, tetapi kalah pada tes kelima dengan 146 run untuk mengakhiri seri Ashes lainnya di Australia tanpa kemenangan dan dengan kekalahan telak.

Itu berarti setelah seri seri di Inggris pada 2019 dan kemenangan 4-0 lainnya di Australia pada 2017/18, Australia mempertahankan Ashes untuk seri ketiga berturut-turut.

Bagaimana Perbandingan Kedua Tim?

Ashes Test Mencocokkan Head-to-Head

Angka-angka di bawah mewakili setiap Pertandingan Uji yang diperebutkan dalam sejarah Ashes.

Pertandingan Uji Dimainkan – 356 Australia Menang – 150 Inggris Menang – 110 Seri – 96

Seperti yang Anda lihat, Australia telah memenangkan 40 tes lebih banyak daripada Inggris dalam sejarah Ashes, dengan total mereka didukung oleh sejumlah kekalahan telak dari Inggris di Australia selama bertahun-tahun.

Namun, jika Anda membandingkan pemenang seri Ashes secara langsung, maka segalanya menjadi lebih dekat.

Seri Ashes Head To Head

Ashes Series Dimainkan – 72 Australia Menang – 34 Inggris Menang – 32 Seri – 6

Peringkat Dunia Pertandingan Tes ICC

2. Australia – Bermain 23, 2.679 poin, Peringkat 116 3. Inggris – Bermain 32, 4.103 poin, Peringkat 114

Saat ini India berada di puncak peringkat ICC World Test Match dengan 3.031 poin dari 25 pertandingan yang memberikan peringkat 121 kepada pihak India.

Inggris unggul 10 poin dari Afrika Selatan di urutan keempat yang memiliki peringkat 104.

Peringkat Pemain Tes ICC Putra

Sekarang mari kita lihat lebih dekat para pemain dari kedua tim yang bersaing di Ashes yang berada di peringkat Sepuluh Teratas ICC untuk posisi mereka di tim (Batting, Bowling, dan All-Rounder)

Peringkat memukul

Marnush Labuschagne (Aus) – 915 (1st) Steve Smith (Aus) – 872 (3rd) – (2nd All Time) Joe Root (Eng) – 871 (4th) Travis Head (Aus) – 853 (6th) Usman Khawaja (Aus) ) – 815 (7th)

Tampaknya Australia memiliki keuntungan besar dalam hal memukul dengan empat pemain di dalam peringkat 10 Teratas ICC Batting saat ini, sementara Steve Smith berada di urutan kedua dalam daftar peringkat Sepanjang Masa untuk batsmen di belakang Don Bradman yang legendaris.

Peringkat bowling

James Anderson (Eng) – 859 (2nd) Pat Cummins (Aus) – 841 (3rd) – (5th – All Time) Ollie Robinson (Eng) – 785 (6th) Nathan Lyon (Aus) – 757 (8th)

Kedua tim memiliki dua pemain bowling dalam 10 besar dunia saat ini dengan Jimmy Anderson di peringkat kedua dan Ollie Robinson ke-6 untuk Inggris, sementara Pat Cummins di peringkat ke-3 dan Nathan Lyon ke-9 untuk Australia.

Cummins juga berada di peringkat ke-5 dalam daftar All-Time untuk pemain bowling.

Peringkat All Rounder

Ben Stokes (Eng) – 307 (5th) Mitchell Starc (Aus) – 245 (8th) Joe Root (Eng) – 234 (9th) Pat Cummins (Aus) – 219 (10th)

Penurunan penggunaan all-rounder ditunjukkan di sini dengan tiga pemain terbawah dalam daftar ini semuanya adalah pemain bowling atau batsmen spesialis yang juga bisa sedikit melempar atau memukul.

Ben Stokes adalah satu-satunya pemain serba bisa di sini dan dia berada di peringkat ke-5 dunia saat ini.

*data di bagian ini benar per 5 Juni 2023.

Jadwal The Ashes 2023

Tes Pertama – 16 hingga 20 Juni – Edgbaston, Birmingham Tes Kedua – 28 Juni hingga 2 Juli – Lord’s, London Tes Ketiga – 6 – 10 Juli – Headingley Carnegie, Leeds Tes Keempat – 19 hingga 23 Juli – Old Trafford Cricket Ground, Manchester Kelima Tes – 27 hingga 31 Juli – The Oval, London

Tim

Skuad Inggris

Inggris telah menunjuk skuad 16 pemain mereka untuk dua pertandingan uji coba pembukaan Seri Ashes 2023, sekarang menghadapi keputusan setelah Jack Leach, satu-satunya pemain spin bowler mereka, dikeluarkan dari Ashes karena patah tulang punggung bagian bawah. Penggantinya akan diumumkan pada waktunya.

(wk) menunjukkan bahwa pemain dapat bermain sebagai penjaga gawang. (s) menunjukkan bahwa pemain tersebut adalah spin bowler, bukan bowler cepat atau sedang. (C) menunjukkan bahwa pemain tersebut adalah kapten tim untuk tur tersebut.

Batsmen – Jonny Bairstow (wk), Harry Brook, Zak Crawley, Ben Duckett, Dan Lawrence, Ollie Pope

All-Rounders – Ben Stokes (C), Ollie Robinson

Bowlers – James Anderson, Stuart Broad, Jack Leach (s) – keluar karena cedera, Chris Woakes, Mark Wood, Josh Tongue, Matthew Potts

NB Pengganti Jack Leach akan diumumkan dalam beberapa hari mendatang.

Pasukan Australia

Australia telah menunjuk 18 orang tim tur untuk seri uji coba di Inggris musim panas ini saat mereka berusaha mempertahankan trofi yang mereka menangkan saat kedua tim terakhir bertemu pada akhir 2021/awal 2022.

(wk) menunjukkan bahwa pemain dapat bermain sebagai penjaga gawang. (s) menunjukkan bahwa pemain tersebut adalah spin bowler, bukan bowler cepat atau sedang. (C) menunjukkan bahwa pemain tersebut adalah kapten tim untuk tur tersebut.

Batsmen – David Warner, Marcus Harris, Marnus Labuschagne, Matt Renshaw, Steve Smith, Travis Head, Usman Khawaja, Alex Carey (wk), Jimmy Peirson, Josh Inglis (wk)

All-Rounders – Cameron Green, Mitchell Marsh

Bowlers – Josh Hazlewood, Mitchell Starc, Nathan Lyon (s), Pat Cummins (C), Scott Boland, Todd Murphy (s)

The Ashes 2023 – Tip Taruhan

Untuk Memenangkan Tes Pertama – Australia – 11/8 Untuk Memenangkan The Ashes – Australia – Skor Tepat Seri 11/10 – Australia – 3-2 – Pencetak Gol Terbanyak Seri 13/2 – Marnus Labuschange (Aus) – 5/1

FAQ The Ashes

· Siapa yang bersaing di seri Ashes?

Tim penguji Inggris dan Australia bersaing di seri Ashes. Bersamaan dengan seri uji coba, sejumlah game One Day dan T/20 juga dapat dimainkan sebelum atau sesudah pertandingan uji coba Ashes.

· Bagaimana seri Ashes mendapatkan namanya?

Ketika Australia pertama kali mengalahkan Inggris di Inggris pada tahun 1882, Reginald Shirley Brooks, menulis di The Sporting Times menulis obituari tiruan terkenal di mana dia menyatakan bahwa kriket Inggris telah “mati di The Oval pada tanggal 29 Agustus 1882” dan bahwa “tubuhnya akan dikremasi. dan abunya dibawa ke Australia”.

Setahun kemudian, kapten Inggris Ivo Bligh mengatakan bahwa Inggris akan melakukan perjalanan ke Australia untuk “memulihkan abu itu” dan sementara frasa tersebut menghilang dari penggunaan selama dua dekade berikutnya, setelah itu menjadi nama yang diadopsi dari seri tersebut sekitar tahun 1903, yang pertama kali disebutkan. di Wisden pada tahun 1905.

· Seberapa sering seri Ashes dimainkan?

Seri uji Ashes dimainkan dua tahun sekali, Pada tahun 2023, seri lima pertandingan akan dimainkan di Inggris sepanjang Juni dan Juli, Seri Ashes berikutnya akan dimainkan di Australia pada Desember 2024 hingga Januari 2025.

· Siapa yang paling banyak memenangkan seri Ashes?

Australia telah memenangkan seri Ashes terbanyak dengan 34, dibandingkan dengan 32 untuk Inggris. Enam seri telah diundi.

· Siapa yang paling banyak memenangkan pertandingan uji Ashes?

Menjelang Ashes 2023, Australia memenangkan pertandingan uji coba Ashes terbanyak dengan 150 berbanding 110 untuk Inggris. 96 pertandingan uji Ashes telah ditarik.

· Mengapa seri The Ashes Bodyline begitu kontroversial?

Seri Ashes 1932-33 di Australia adalah seri bodyline dan kontroversial karena pemain bowling Inggris melakukan bowling dengan cepat, bola pendek di tubuh batsmen Australia, terutama Donald Bradman, tetapi juga yang lainnya juga.

Douglas Jardine menerapkan taktik tersebut, dengan Harold Larwood sebagai pemain bowling utamanya dan meskipun ada kontroversi besar, Inggris memenangkan seri itu 4-1 di Australia.

Author: Timothy Henderson