Sepuluh Superstar Sepak Bola Wanita Terbaik Sepanjang Masa?

Pratinjau Grup E dan F Piala Dunia Wanita FIFA

Piala Dunia Wanita FIFA sudah di depan mata dan kegembiraan semakin meningkat!

32 tim akan bersaing di turnamen versi 2023 yang berlangsung di Australia dan Selandia Baru mulai 20 Juli.

Banyak pemain terbaik dunia akan tampil di turnamen tersebut. Meski sayangnya tidak semua, dengan sejumlah bintang nama besar cedera dan tak bisa bermain.

Itu memalukan karena di dunia sepak bola wanita yang berkembang pesat, Piala Dunia adalah tempatnya.

Sejak turnamen resmi pertama pada tahun 1991, selalu ada superstar sepak bola wanita. Itu terjadi bahkan di turnamen tidak resmi yang berlangsung pada awal 1970-an dan sepanjang 1980-an.

Namun, umumnya jarang Anda melihat yang terbaik dari permainan wanita dikompilasi ke dalam daftar sepuluh besar.

Yah, kami pikir sudah waktunya untuk mengubahnya.

Jadi, inilah daftar sepuluh bintang sepakbola wanita terbaik sepanjang masa.

Sepuluh Bintang Sepak Bola Wanita Terbaik Sepanjang Masa

Harap perhatikan bahwa daftar ini tidak dimaksudkan untuk berada dalam urutan yang dinilai.

1. Mia Hamm (Amerika Serikat)

Mia Hamm bisa dibilang mempengaruhi sepak bola wanita Amerika lebih dari pemain lain. Melakukan debutnya pada usia 15 tahun 1987, dia bermain 276 kali untuk negaranya, mencetak 158 gol, tampil di empat Piala Dunia, memenangkan dua, serta memenangkan dua medali emas Olimpiade dari tiga turnamen.

Striker yang gesit dan cerdas yang merupakan finisher yang fantastis, warisan Hamm adalah bahwa dia adalah pemimpin dari sekelompok pemain berbakat yang menjadikan Amerika Serikat sebagai negara adidaya sepak bola wanita sejak tahun 1991 dan seterusnya.

Dia adalah wanita pertama yang dilantik ke dalam Hall of Fame Sepak Bola Wanita pada tahun 2013 dan Hall of Fame Wanita Nasional pada tahun 2021. Dia sekarang menjadi pemilik bagian dari pemenang Piala MLS Los Angeles FC.

2. Marta (Brasil)

Salah satu dari hanya dua pemain yang masih bermain hingga saat ini, tidak ada pesepakbola yang lebih terampil dan berbakat dalam permainan wanita selain Marta.

Sementara karir klubnya telah membuatnya bermain di seluruh dunia termasuk di Swedia, Norwegia, Brasil, Meksiko dan Amerika Serikat, dia sangat setia kepada negaranya, membuat 174 penampilan dan mencetak 115 gol jelang turnamen musim panas ini.

Dia adalah Pemain Terbaik Dunia FIFA enam kali yang menang setiap tahun dari 2006 hingga 2010 dan lagi pada 2018. Dia memenangkan Sepatu Emas dan Bola Emas Piala Dunia FIFA pada 2007 dan merupakan pencetak gol terbanyak sepanjang masa dalam sejarah Piala Dunia dengan 17 gol.

3. Alexia Putellas (Spanyol)

Satu-satunya pemain lain dalam sepuluh besar ini yang masih bermain, warisan terakhir Alexia Putella belum ditulis. Dia belum memiliki rekor mencetak gol yang sama dengan pemain lain dalam daftar ini (27 gol dari 100 caps untuk Spanyol) ditambah 126 gol dalam 281 pertandingan untuk Barcelona. Jadi mengapa dia ada di sini?

Sederhananya, Putellas adalah pemain paling berbakat di generasinya. Gelandang kreatif dan pencetak gol dalam cetakan Zidane / Iniesta, dia adalah jantung dari tim wanita Barcelona yang sangat berbakat dan pengaruhnya disamakan dengan Xavi & Iniesta di tim pria.

Dia menghabiskan sebagian besar musim ini dengan cedera, tetapi harus fit untuk menunjukkan bakatnya di Final Piala Dunia.

4. Birgit Prinz (Jerman)

Prinz adalah pencetak gol alami seperti yang ada di permainan wanita dan dia mengulangi kesuksesan level klubnya di level internasional.

Dia mengakhiri karirnya dengan 282 gol dari 282 pertandingan klub, dan 214 caps untuk Jerman, di mana dia mencetak 128 gol.

Birgit adalah pencetak gol terbanyak kedua sepanjang masa di Final Piala Dunia di belakang Marta Brasil dengan 14 gol.

Dia memenangkan Pemain Terbaik Dunia FIFA tiga kali dari tahun 2003 hingga 2005. Dia adalah tokoh kunci dalam dua kemenangan Piala Dunia Jerman pada tahun 2003 dan 2007, dan juga memenangkan empat Kejuaraan Eropa pada tahun 1997, 2001, 2005 dan 2009 serta trio Perunggu di Olimpiade.

5. Abby Wambach (Amerika Serikat)

Karier internasional 14 tahun Abby Wambach pendek dibandingkan dengan wanita lain dalam sepuluh besar ini. Namun, dia mencapai prestasi luar biasa dalam 255 pertandingannya, termasuk mencetak 184 gol.

Dia bisa dibilang mencetak gol paling penting dalam sejarah USWNT. Sebuah sundulan pada menit ke-122 pertandingan Perempat Final Piala Dunia 2011 melawan Brasil, menyamakan skor menjadi 2-2. AS kemudian menang adu penalti dan mencapai final, hanya kalah adu penalti dari Jepang.

Dia memenangkan Piala Dunia pada tahun 2015 dan memenangkan Emas Olimpiade dua kali.

Wambach juga Pemain Terbaik Dunia Wanita FIFA pada tahun 2012.

6. Sun Wen (Tiongkok)

Tanpa diragukan lagi pemain Cina paling berpengaruh dalam sejarah mereka, Sun adalah pemain reguler tim nasional pada usia 17 tahun dan dia tampil di empat Piala Dunia. Dia bermain di setiap pertandingan untuk China di turnamen besar dari tahun 1991 hingga 2003, mendapatkan dua runner up di Olimpiade 1996 dan Piala Dunia 1999.

Dia dinobatkan sebagai Pemain Wanita FIFA Abad Ini, bersama dengan Michelle Akers dan dia memenangkan Sepatu Emas dan Bola Emas untuk penampilannya di Piala Dunia 1999.

Dia selesai dengan 163 caps dan 106 gol untuk negaranya.

7. Kelly Smith (Inggris)

Mungkin pemain terbaik Inggris, Kelly Smith bermain 117 kali untuk negaranya, mencetak 46 gol di era ketika tim wanita Inggris tidak sekuat sekarang.

Meskipun demikian, gelandang atau penyerang yang lesu ini diberkati dengan keterampilan yang luar biasa pada bola dan meskipun karirnya terhenti beberapa kali karena cedera, dia berhasil menikmati karir yang sangat sukses.

Hope Powell, mantan manajer Wanita Inggris menyatakan “Kelly adalah salah satu pemain yang datang hanya sekali atau dua kali seumur hidup. Di pertandingan putra, Anda akan memikirkan Diego Maradona atau [Lionel] Messi, pemain dengan bakat unik, dan itulah yang dimiliki Kelly.”

8. Carli Lloyd (Amerika Serikat)

Mantan pemain depan AS itu menikmati karir yang luar biasa di mana dia bermain sebanyak 316 kali untuk negaranya dan mencetak 134 gol.

Setelah melakukan debutnya pada tahun 2005, ia memainkan peran kunci dalam dua kemenangan Piala Dunia AS pada tahun 2015 dan 2019 selain ketika mereka menjadi runner up pada tahun 2011. Selain itu juga dua medali Emas Olimpiade.

Dia adalah satu-satunya pemain, pria atau wanita, yang mencetak hat-trick di Final Piala Dunia dalam waktu normal. Dia menyelesaikannya di menit ke-16 final 2015 melawan Jepang, dengan tembakan dari garis tengah yang memenangkan gol turnamen.

9. Michelle Akers (Amerika Serikat)

Apa yang luar biasa tentang Michelle Akers adalah dia tidak mendominasi hanya dalam satu posisi untuk Amerika Serikat, tetapi dua.

Setelah memulai debutnya pada tahun 1985, sejak tahun 1990-an dan seterusnya dia benar-benar menarik perhatian. Dia mencetak 48 gol hanya dalam 32 caps antara tahun 1990 dan 1991.

Setelah didiagnosis dengan sindrom Kelelahan Kronis, Akers pindah kembali dari peran maju ke peran lini tengah yang lebih defensif, di mana dia unggul, memainkan peran kunci saat Amerika Serikat memenangkan Piala Dunia pertama pada tahun 1991 dan yang kedua pada tahun 1999. Dia selesai dengan 153 caps dan 105 gol dalam karir internasionalnya.

10. Christine Sinclair (Kanada)

Sekarang berusia 40 tahun, Sinclair akan tampil di Piala Dunia keenam yang memecahkan rekor musim panas ini. Kemungkinan dia akan menambah rekor dunianya dengan 323 caps internasional dan 190 gol. Dia memainkan peran kunci dalam mengumpulkan emas Olimpiade wanita Kanada pada tahun 2020.

Tidak diragukan lagi, pemain Kanada terhebat yang memainkan permainan ini, dia telah dipuji oleh rekan-rekannya. Dia adalah pemain Kanada 14 kali tahun ini dan terpilih dalam Tim Dekade Wanita CONCACAF untuk 2011 hingga 2020.

Sementara sepuluh yang tercantum di atas sepenuhnya layak mendapatkan tempat mereka, ada sejumlah pemain yang hampir memecahkan sepuluh besar…

Kemungkinan Sepuluh Pemain Teratas Di Tahun Mendatang?

Lucy Bronze (Inggris) Beth Meade (Inggris) Vivianne Miedema (Belanda) Ada Hegerberg (Norwegia) Alex Morgan (Amerika Serikat) Megan Rapinoe (Amerika Serikat) Formiga (Brasil) Christiane Endler (Cile) Amandine Henry (Prancis) Sam Kerr (Australia ) Hege Riise (Norwegia) Pia Sundhage (Swedia) Sissi (Brasil) Carin Jennings (Amerika Serikat) Lena Oberdorf (Jerman) Joy Fawcett (Amerika Serikat) Hope Solo (Amerika Serikat) Kristine Lilly (Amerika Serikat) Nadine Angerer (Jerman) Homare Sawa (Jepang)

Taruhan Piala Dunia Terbaru

Bet365 Sport akan menjadi salah satu dari sejumlah bandar taruhan yang menawarkan taruhan di Piala Dunia Wanita FIFA.

Jika Anda belum menjadi anggota, daftar sekarang dengan kode bonus bet365 terbaru untuk mengklaim penawaran sambutan Anda!

Turnamen dimulai pada 20 Juli dengan Selandia Baru menghadapi Norwegia di pertandingan pembukaan, jadi nantikan semua taruhan terbaru!

Dan kesempatan untuk melihat beberapa dari 10 pemain teratas dalam daftar ini beraksi!

Author: Timothy Henderson